Perjuangan Bapak Tukang Ojek, Hidupi 4 Anaknya Walaupun Upah Tiap Hari Tak Menentu

Bapak Epi Suyantri (53) berangkat ngojek dari jam 7 pagi hingga menjelang magrib atau jam 9 malam. Motor yang digunakan ngojek milik tetangganya, Pak Epi menyewa motor tersebut dengan harga 10 ribu sehari.

Istri Pak Epi meninggal dunia 4 tahun lalu. Kini Pak Epi yang merawat dan membesarkan 4 anak piatunya. Sebenarnya Pak Epi mempunyai 5 anak tapi sulungnya sudah menikah dan merantau ke pulau Jawa. 3 anak yang tinggal bersama Pak Epi sudah sekolah. Sedangkan yang bungsu belum sekolah dan usianya baru 5 tahun.

Selain untuk biaya makan, Pak Epi juga harus mencari biaya untuk keperluan sekolah 3 anaknya. Seharian ngojek, upah Pak Epi nggak menentu karena tergantung ada tidaknya penumpang. Kadang Pak Epi hanya bawa tangan kosong ketika pulang. Seringkali upahnya hanya 10 ribu seharian ngojek, atau kalo lagi banyak penumpang upahnya 35 ribu.

Anak ketiga saya punya penyakit kulit sejak dia bayi. Motor saya terpaksa dijual buat biaya berobat makannya sekarang saya pinjem motor tetangga buat ngojek,” ucap Pak Epi.

Uang hasil ngojeknya dipotong 10 ribu untuk sewa motor tetangga, jadi Pak Epi ke rumah hanya bawa sisa uang dari ngojeknya. Seringkali anak-anaknya kelaparan atau hanya makan sepiring untuk dimakan sama-sama. “Makannya kalau nggak dapet penumpang saya sedih karena kasihan nanti anak-anak nggak bisa makan. Malah mereka nggak pernah dapet uang jajan karena upah saya pas-pasan bahkan kurang,” lirih Pak Epi.

Sejak pandemi, semua sekolah sistemnya daring. Keluarga Pak Epi hanya punya 1 Handphone (HP). Jadi 3 anaknya harus sabar bergantian jika mengerjakan tugas sekolah. “Kasihan anak-anak suka serba kekurangan, saya cuma bilang ke mereka harus bersabar dan berdoa sama Allah biar bisa diberi kemudahan,” lirih Pak Epi.