Skip to main content

Bukannya Tak Ingin Selamat, Inilah Alasan 53 Awak Kapal Selam KRI Nanggala-402 Pilih Berdiam Diri di Dalam Kapal Daripada Berenang Keluar untuk Selamatkan Diri, 'Membuka Pintu Kapal Selam Adalah Mustahil'


Duka kini dirasakan seluruh Indonesia atas peristiwa tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala-402 di perairan utara Bali.

Kejadian ini awalnya terdeksi saat KRI Nanggala-402 tiba-tiba hilang kontak pada Rabu (21/04).

TNI AL langsung bergerak cepat mencari tahu mengapa KRI Nanggala-402 hilang kontak.

Berbagai hipotesa pun muncul dari para ahli kapal selam.

Hingga akhirnya Minggu (25/04), Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengumumkan bahwa kapal selam KRI Nanggala-402 telah tenggelam di kedalaman 839 meter dengan kondisi badan kapal terbelah menjadi 3.

Hal ini kemudian membuat para petinggi TNI menyatakan 53 awak kapal selam KRI Nanggala-402 gugur dalam tugas.

Setidaknya butuh waktu 5 hari untuk kapal selam tersebut masuk ke kedalaman 839 meter.

Lalu timbul pertanyaan, mengapa 53 awak kapal tak mencoba melarikan diri saat tahu kapal selam KRI Nanggala-402 dalam masalah?

Lalu, ahli pun beberkan alasannya mengapa 53 awak kapal lebih memilih berdiam di dalam kapal daripada harus keluar dan berenang untuk menyelamatkan diri.

Para ahli menyebut jika 53 awak kapal memaksakan diri untuk keluar dan berenang menyelamatkan diri, justru kemungkinan besar mereka tak selamat.

Yang pertama, kapal selam sebenarnya tak punya pintu darurat layaknya kendaraan lainnya.

Pintu kapal selam lebih sulit dibuka dengan leluasa, karena pintu kapal selam dirancang agar air tak bisa masuk ke celah-celah pintu.

Sebagai gantinya, ada kompartemen penyelamat yang bagiannya memiliki sistem isolasi walau kapal selam telah bocor.

Kesempatan awak kapal selamat juga tergantung kedalaman air tempat kapal selam itu berada.

Lalu, kalau 53 awak kapal selam nekat keluar keluar di dalam kedalaman 839 meter justru berbahaya bagi tubuh awak kapal.

Melansir dari Schmidt Ocean Institute, tekanan hidrostatis air meningkat sebanyak 1 atm setiap kedalaman 10 meter.

Dan jika 53 awak kapal nekat keluar itu berarti mereka akan menerima tekanan sebesar 83,9 atm atau 84 atm. Padahal manusia hanya bisa menahan tekanan 3 sampai 4 atm

Berenang dalam air laut di kedalaman 839 adalah hal yang tidak mungkin bagi manusia, rasanya mungkin akan sama seperti diinjak 100 ekor gajah di kepala.

Saat air masuk ke kapal selam, kurang dari hitungan detik gendang telinga akan pecah, paru-paru akan mampet dan menyebabkan rasa sakit yang luar biasa lalu pecah, selanjutkan akan diikuti oleh pembuluh darah dan organ seluruh tubuh yang ikut hancur.

Sehingga membuka pintu kapal selam dan berenang keluar adalah hal yang mustahil kecuali kapal selam tersebut masih berada di kedalaman dangkal.

Jadi lebih amannya 53 awak kapal KRI Nanggala-402 tetap berada di dalam kapal selam sampai penyelamat datang menyelamatkan.


(*)
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar