Skip to main content

Muncul di TV, Wajah Asli Selebgram Iran yang Dijuluki Zombie Angelina Jolie Terungkap


Sahar Tabar, selebgram Iran yang dijuluki 'zombie' Angelina Jolie bebas dari penjara.

Sahar Tabar dibebaskan dengan jaminan setelah negara bagian mendapat tekanan yang besar-besaran dari media.

Sebagai informasi, sebelumnya ia divonis 10 tahun penjara atas dakwaan melakukan perilaku tidak jujur atau curang terhadap anak muda dan tidak menghormati Republik  Islam.

Dilansir Mirror, wanita berusia 19 tahun yang memiliki nama asli Fatemeh Khishvand itu, menjadi bintang media sosial karena foto-fotonya yang ekstrem penuh editan.

Fotonya yang diedit berlebihan membuat orang-orang mengira dirinya melakukan operasi plastik.

Dia memposting gambar menyeramkan di media sosial sebagai "lelucon".


Namun keterampilan Photoshopnya membuat rezim garis keras di Teheran marah.

Akibatnya Sahar Tabar dijatuhi hukuman penjara 10 tahun.

Fatemeh, yang memiliki hampir 500.000 pengikut, sekarang kembali ke rumah bersama keluarganya di Teheran, menurut laporan kantor berita Rokna yang menyiarkan wawancara remaja tersebut.

Ia sempat tampil di TV setelah pembebasannya, di mana wajah aslinya terungkap.


Jurnalis Iran Masih Alinejad menulis di Twitter bahwa pembebasan Fatemah terjadi setelah "tekanan media besar-besaran".



Sahar Tabar Dipenjara Sejak Oktober 2019

Fatemeh, yang menggunakan make-up dan Photoshop untuk mendapatkan tampilan seperti zombie, ditahan 
pada Oktober 2019 di tengah penindasan terhadap selebriti media sosial.

Dia didakwa melakukan perilaku tidak jujur atau curang terhadap anak muda dan tidak menghormati Republik 
Islam.



Pada April lalu dia memohon untuk dibebaskan, dengan mengatakan telah tertular virus corona saat ditahan 
di penjara yang terkenal suram.

Namun, pembebasan jaminannya ditolak meskipun tahanan lain telah dibebaskan menyusul kekhawatiran yang sama.

Alinejad, yang berbicara dengan pengacara Fatemah setelah hukuman minggu lalu, telah men-tweet:

"10 tahun penjara untuk Instagrammer Iran yang menggunakan make up & Photoshop untuk menjadi zombie Angelina Jolie."

"Sahar Tabar baru berusia 19 tahun. Leluconnya membuatnya masuk penjara."

"Ibunya menangis setiap hari untuk membebaskan putrinya yang tidak bersalah."

"Kepada Angelina Jolie! Kami membutuhkan suara Anda di sini. Bantu kami."

Tuduhan awal yang dijatuhkan kepada Sahar Tabar termasuk penistaan agama, menghasut kekerasan, mendapatkan penghasilan melalui cara yang tidak pantas dan mendorong pemuda untuk korupsi.

Awal Popularitas Sahar Tabar



Sahar Tabar pertama kali menjadi sorotan dunia pada tahun 2017 saat ia memposting foto yang ia klaim mirip Angelina Jolie.

Ia mengaku telah menjalani 50 operasi agar terlihat seperti Jolie.

Pengguna Instagram justru menjulukinya sebagai "zombie" karena pipinya yang cekung, hidungnya yang mengembang, dan penampilannya yang kurus.

Sahar Tabar kemudian mengakui bahwa dia mencapai penampilan tersebut dengan penggunaan make-up dan pengeditan digital, dan kemudian berbagi foto dari penampilan aslinya.

Namun dia ditahan dan TV pemerintah Iran menunjukkan "pengakuannya" pada Oktober 2019.

Akun Instagram-nya telah dihapus.

Ketika dia mengungkapkan penampilan aslinya pada Juli 2019, dia mengakui bahwa dia telah menjalani beberapa operasi termasuk operasi hidung, pengisi bibir dan sedot lemak.

Tetapi ia mengatakan telah menggunakan make-up dan pengeditan untuk mendapatkan penampilan seperti zombie.


Fatemah sebelumnya menyebut:

"Ini adalah Photoshop dan make-up. Setiap kali saya mempublikasikan foto, saya melukis wajah saya dengan cara yang semakin lucu."

"Ini adalah cara untuk mengekspresikan diri Anda, semacam seni."

"Penggemar saya tahu bahwa ini bukan wajah saya yang sebenarnya."

"Saya bahkan tidak berpikir untuk menjadi seperti Jolie."

"Juga, saya tidak ingin menyerupai karakter kartun Corpse Bride."

"Sekarang saya mengerti bahwa saya ada hubungannya dengan mereka, tetapi saya sendiri adalah inspirasi dan mengingat seseorang bukanlah tujuan itu sendiri."

Kondisi Penjara Tempat Sahar Tabar Ditahan

Kritikus menuduh Iran menggunakan cara-cara seperti penyiksaan untuk memaksa narapidana terkemuka mengakui kejahatan yang mereka tuduh.

Laporan TV pemerintah itu mengklaim Fatemah adalah "korban dengan kepribadian dan kondisi mental yang tidak normal" yang mencari "sensasi" di Instagram.

Catatan medis menuduh dia sakit jiwa dan telah mengunjungi rumah sakit jiwa.

Pengadilan bimbingan Teheran, yang menangani dugaan kejahatan budaya dan korupsi sosial dan moral, telah memerintahkan pihak berwenang untuk menahannya.

Pengawas Hak Asasi Manusia Iran menggambarkan Shahre-rey, penjara tempat Sahar Tabar ditahan, sebagai "penjara paling berbahaya dan terburuk bagi wanita" karena kondisi medis dan psikologisnya yang tidak manusiawi.

Dikatakan penjara yang bisa menampung sekitar 2.000 tahanan itu, juga dikenal sebagai Qarchak, terletak di bekas peternakan ayam industri di gurun timur Teheran, dan berada jauh di bawah aturan PBB untuk perlakuan terhadap tahanan.

Narapidana mengeluhkan kondisi yang menjijikkan seperti penyakit menular, lantai bernoda urine, toilet yang tidak memadai dan kotor, makanan yang terkontaminasi, bau busuk, dan kurangnya ventilasi.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar