Skip to main content

VIRAL Ujung Pilu Pernikahan Termahal Dunia, Gaun Seharga Rp 14 Triliun, 'Bencana' Datang di Akhir

Sebuah kisah pernikahan sedang ramai disoroti media mainstream karena kemewahannya.

Ternyata, di balik kemewahan itu ada segudang rahasia yang muncul.

Setelah terbongkar, pernikahan itu berakhir pilu.

Cerita pernikahan satu ini disoroti sebab viral di media sosial.


Berawal dari foto-foto pernikahan mulai dari kedua mempelai, dekorasi acara, hingga pernyataan bahwa ternyata pesta pernikahan habiskan segudang biaya.

Tak main-main, pernikahan habiskan puluhan miliar rupiah!

Pernikahan tersebut sejatinya berlangsung pada Maret 2016, pernikahan pasangan Said Gutseriev dan Khadija Uzhakhovs mencuri atensi dunia.

Begitu mewah segala macam pernak-pernik yang ada di perhelatan besar itu.

Apalagi melihat gaun mempelai wanita bertakhta perhiasan sampai nilainya nyaris puluhan miliar rupiah .


Said yang saat itu berusia 28 tahun menikahi Khadija yang masih berstatus mahasiswi usia 20 tahun.

Pernikahan mereka dihelat dengan begitu mewah di Moskow, Rusia.

Resepsi yang digelar keduanya disebut-sebut sebagai pernikahan mahal di dunia.

Bagaimana tidak, Khadijah tampil spektakuler mengenakan gaun pengantin yang harganya ditaksir mencapai 1 juta dolar AS atau sekitar Rp 14 miliar.

Mahkota yang dipakainya lebih gila lagi.

Mahkota itu bertabur berlian dengan harga mencapai 5 juta dolar AS atau sekitar Rp 70 miliar.

Resepsinya sendiri memiliki banyak atraksi mewah .

Satu di antaranya deretan armada Rolls Royces untuk mengangkut para tamu, juga hiburan yang menampilkan Jennifer Lopez, Sting dan Enrique Iglesias.


Siapa yang menyangka, pernikahan itu setelah 4 tahun berlangsung, pestanya sedang diselidiki kepolisian.

Ujung dari pesta pernikahan tersebut ternyata mengungkap rahasia di balik megahnya pelaksanaan pesta itu.

Pengantin pria, Said Gutseriev, dibesarkan di London dan dididik di Harrow School dan Oxford, Inggris.

Ayahnya, salah satu oligarki terkaya di Rusia sangat bangga atas pernikahan itu.

Tapi itu empat tahun berlalu, dan sorotan kini telah diarahkan pada hubungan antara keluarga Gutseriev dan Alexander Lukashenko, diktator terakhir Eropa.

Kritikus rezim Belarusia telah mempertanyakan transaksi bisnis Mikail Gutseriev yang ekstensif di sana, dan penggunaan London sebagai sarana legal untuk menyalurkan investasi ke negara tersebut.

Mereka menuntut Pemerintah Inggris dan Uni Eropa menyelidiki hubungan antara London dan Minsk.

Juga harus menjatuhkan sanksi pada oligarki mana pun yang mereka tuduh memiliki hubungan dekat dengan seorang diktator yang dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang keji

Bagi Gutserievs, itu sangat jauh dari kemewahan dan kemegahan atas pernikahan putranya di Moskow.

Menurut dokumen resmi yang disimpan di Companies House, Gutseriev dan putranya Said pengendali di GCM Global Energy PLC.

Sebuah bisnis yang terdaftar di Westminster di London dan telah menyumbangkan ratusan juta pound ke negara itu.

GCM Global memiliki sejumlah kepentingan di Belarus, termasuk kesepakatan untuk pabrik kalium senilai 1 miliar dolar AS yang akan dibuka tahun depan.

Gutseriev juga ketua Russneft, salah satu perusahaan minyak terbesar Rusia, yang pada pergantian tahun menjadi satu-satunya pemasok minyak Rusia ke Belarus.

Gutseriev (320) yang tinggal di London selama 17 tahun hingga 2014, tahun lalu mendirikan Currency.com, bisnis pertukaran mata uang kripto yang berbasis di Minsk.

Forbes memperkirakan bahwa aset Said Gutseriev bernilai 1,1 miliar dolar AS dan ayahnya dua kali lipat.


Mikail Gutseriev, menurut laporan, menjadi dekat dengan Presiden Lukashenko pada tahun 2007.

Saat dia meninggalkan Moskow setelah perselisihan dengan oligarki lain dan ketakutan menghadapi penganiayaan.

Pertama ke Minsk, kemudian ke London dengan jet pribadi.

Dia menjadikan Inggris sebagai rumahnya sebelum kembali ke Rusia pada 2010.

Presiden Lukashenko (66) mantan perwira Angkatan Darat Soviet, telah menjabat sebagai presiden pertama dan satu-satunya di Belarusia sejak 1994.

Dia kembali terpilih untuk keenam kalinya pada Agustus tahun ini, memicu protes luas dan tindakan brutal.

Baik UE maupun AS tidak mengakui hasil pemilu, dan Dominc Raab, Menteri Luar Negeri, menyebut kecurangan suara.

Eropa menjatuhkan sanksi kepada presiden dan tokoh senior rezim, sebagai tanggapan atas kekacauan dan penganiayaan terhadap pengunjuk rasa.

Presiden Lukashneko dilantik pada pelantikan rahasia yang diduga dihadiri oleh Mikail Gutseriev.


Aktivis oposisi meminta Pemerintah Inggris untuk menindak hubungan bisnis antara London dan Minsk yang mereka katakan membantu menopang kediktatoran.

Juru bicara dua kelompok anti-Lukashenko - Jaringan Aksi Strategis Internasional untuk Keamanan dan Pusat Politik Kreatif - mengatakan:

“Kami mendesak Pemerintah Inggris, Uni Eropa dan AS untuk memberlakukan sanksi mendesak terhadap orang-orang seperti Gutseriev yang terus membesar dengan uang di Belarusia."

“Rezim Lukashenko terus melakukan pelanggaran HAM yang mengerikan," tambah kelompok itu.

Skala pelanggaran di Belarusia adalah yang terburuk di Eropa dalam 30 tahun terakhir, termasuk pemerkosaan, penyiksaan dan pembunuhan.

“Adalah salah bahwa oligarki seperti Gutseriev menghasilkan jutaan dolar dari Belarusia sementara orang-orang menderita di bawah rezim," kata mereka.


Catherine West, seorang juru kampanye melawan rezim Lukashenko, mengatakan:

“London tidak boleh digunakan oleh seorang oligarki yang merupakan teman Lukashenko, untuk membantu menopang rezim keji."

"Saya mendesak Dominc Raab untuk memberlakukan sanksi yang berdampak dan memukul Lukashenko di tempat yang menyakitkan - di sakunya."

Telegraph menghubungi keluarga Gutseriev untuk memberikan komentar.

Seorang juru bicara perusahaan induk mereka Safmar mengatakan:

“Sayangnya, karena sejumlah alasan, kami tidak dapat mengirimkan tanggapan resmi kami hari ini (Minggu)."

"Jika komentar kami masih relevan pada Senin, dengan senang hati kami akan membagikannya kepada Anda.”
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar